Ansos sementara..

4 September, 2008

Untuk saat ini saya berasa menjadi ansos atau lebih tepatnya anti sosial. Bukannya ansos singkatan dari Antropologi dan Sosial salah satu subject option waktu kuliah, huehue.. Kenapa berasa ansos?? Karna saya benar2 kurang yg namanya berinteraksi sama orang lain diluar keluarga. Ntah itu temen, ato tukang jualan, atopun org2 yg ada di mall, karna emang udah jarang keluar rumah untuk pergi ke mall atau sekedar nongkrong. Udah bosen juga sama lingkungan di medan, itu2 lagi, itu2 lagi. Mall yg bisa dibilang ok disini juga cuma sebiji, sampe udah hapal semua isinya, jadinya bosen, haha.. Paling keluar rumah juga cuma di mobil aja, gada nongkrong2 segala macem.

Jadi ansos mungkin bisa juga gara2 kejadian baru2 ini, ya gak baru2 amat juga sih, udah agak lama juga. Biasa lah namanya ank kuliah kan pasti ada temen deket. Palagi klo kuliahnya jauh dari rumah, pasti temen2 deket itu dijadiin seperti keluarga. Jadi adalah bbrp org, kita sebut saja X dan Y. Saya udah lumayan lama temenan sama XY dan udah deket juga. Tapi mulai setahun yg lalu, saya udah merasa ga nyaman sama XY karna menurut saya mereka termasuk dalam kategori posesif. Tapi ini menurut saya ya, gak tau deh menurut org lain. Lama kelamaan misalkan saya dekat dengan A atau B, eh mereka malah ngambek lah, ga suka lah, atau apalah. Maunya mereka itu saya hanya sama mereka aja.

Makin susah ni lama2, masa ga boleh temenan sama org lain. Kadang ada juga yg misalnya XY benci sama CD, ya itu urusan antara mereka dong. Masa saya jadi ikutan ga boleh berteman dan benci sama mereka. Padahal saya gada masalah sedikitpun sama CD. Dan demi menjaga hubungan dengan XY, saya tidak menjadi diri sendiri yang ingin senyum bila ketemu orang lain. Saya jadi harus milih2 orang, misalkan ketemu dengan CD yaitu orang yg dibenci sama XY, saya hanya diam, pura2 tidak tau atau bahkan buang muka. Oh no!! Thats not the real me. Saya benar2 gada masalah tapi kok malah buang muka. Dan imbasnya saya juga ikutan dibenci sama CD, hanya gara2 XY.

Lama kelamaan ga enak juga dong, knapa saya jadi harus diatur orang lain?? Orang tua bukan, sodara bukan, kok malah ngambek klo saya temenan sama orang lain. Akhirnya ntah gmana caranya, lama kelamaan pun menjauh sama XY dan saya pun jadi malas ttg apapun yg berbau XY. Saya harus bisa berteman sama siapa saja, bukan mereka yang ngatur, hohoho..

Selanjutnya yg mungkin bikin saya jadi ansos adalah maaf bukannya banggain diri sendiri, tapi saya terlalu baik sama orang lain dan terlalu mengharap banyak dari orang lain juga. Contohnya klo ada org yg minta tolong, pasti dibantu dong selagi bisa. Dan saya paling ga bisa yg namanya menolak permintaan orang lain. Tapi lama-lama saya merasa teramat sangat bodoh sekali. Ngapain bantu2 orang, toh mereka juga ga akan bantuin saya klo lagi ada masalah. Malah mereka cuek bebek dan ga ambil pusing. Soalnya baru2 ini terjadi bgitu. Klo lagi perlu aja nelpon2 tuh orang, coba lagi seneng2 mana inget. Paling kesel tuh kata2: “Oh iya chenel, lupa!! Maap ya”. Makan tuh lupa!! Semenjak itu saya sakit hati dan berpikir untuk tidak terlalu dekat dengan orang luar. Menyedihkan memang.

Saya juga baru nyadar setelah pulang ke rumah baru2 ini. Waktu di mobil sama mami, entah darimana tiba2 si mami nanya:

Enyak:”dek, kamu pernah dikecewain temen gak??”

Saya:”mmmhhh….” (sambil mikir, kok tiba2 nanya ginian. Sumpah gada topik yg mengerah kesitu tapi tiba2 nanya gituan)

Enyak:”pernah gak?? Sering ya??”

Saya:”ya gitu lah” (waktu itu saya juga lagi males sama masalah yg diatas tadi)

Enyak:”makanya jangan terlalu baik sama orang, ntar kita sendiri yg kecewa. Jangan terlalu deket juga”

Saya:”……………” (cuma bisa diem karna kena banget di hati, huehue..)

Yah mulai dari situ juga saya mulai mikir.

Selama lagi di medan juga makin lama makin males keluar dan ketemu temen2 lama atau temen SMA. Masalahnya sering sekali temen yg kirim komen di FS: “nel, lagi dimana sekarang?? Di medan ya?? Jalan2 yuk, nomer lo skrg brapa??”. Setelah itu saya dengan semangatnya ngasih nomer sekarang ke mereka dan berharap mau ketemu. Saya juga ga bisa hubungin mereka karna gada nomer mereka, kan udah pada ganti2. jadi Cuma berharap mereka yg ngubungin. Tapi apa hasilnya?? Nol besar!! Jangankan nelpon, sms aja enggak!! Udah deh, hilang deh tuh mood untuk ktemu mereka. Ga usah omdo deh alias omong doang. Sampe ada yg bilang kangen2 segala, ktemuan yuk, bla bla bla.. Halah, bullshit, mereka juga udah ga perduli lagi.

Yah, begitulah curahan hati seorang ansos, haha..

SO PATHETIC!!

Advertisements

2 Responses to “Ansos sementara..”

  1. sayavega Says:

    sama nel!
    males banget sama temen2 yang sok2 kangen trus ngajak ketemuan. padahal ya hasilnya itu tadi, nol besar!!
    *ok. calm down vega. puasa, kaaannn.
    btw, sampe skrg gw merasa bersalah ni karna ga dateng convo lu 17agustus hari tu. convo ka nia juga. convo ka sri. huaaa! padahal byk bgt tuh yg convo hari tu! maap yah nel.. ni semua gara2 cowok KL yang ga jelas dan brengs*k ituh!! salahin dia!!
    (loooh?)

  2. cheneL Says:

    mgkn rata2 org pada gitu kali ya, haha..

    gpp ga, ga usah terlalu dipkirkan, huehue..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: